Penembakan Polisi

Posted on September 16, 2013

0


 Police up against trainedkillers

Yuliasri Perdani and Bagus BT Saragih, The Jakarta Post, Jakarta | Headlines | Thu, September 12 2013, 11:06 AM

A preliminary police investigation has found that trained gunmen are responsible for the death of Chief Brig. Sukardi, who was shot at close range late on Tuesday, raising speculation the attack was related to previous shootings.

Sukardi, a internal affairs officer from the National Police’s Water and Air Police (Polairud), was shot dead in front of the Corruption Eradication Commission (KPK) headquarters in South Jakarta.

On Wednesday, Jakarta Police spokesman Sr. Comr. Rikwanto said Sukardi was moonlighting, escorting six trucks carrying elevator parts from Tanjung Priok Port in North Jakarta to a construction site on Jl. Rasuna Said, Central Jakarta.

“When he was passing KPK headquarters at 10:25 p.m., four people riding on two motorcycles shot him. When he fell, the gunmen shot him twice again,” Rikwanto said.

He said three bullets penetrated Sukardi’s left shoulder, chest and abdomen, while another bullet pierced his left wrist.

The assailants then pointed their guns at KPK security officers before fleeing the scene.

“No one dared to stop them as they were armed,” Rikwanto said.


Sukardi was not on duty when the shooting took place, even though he was wearing a police uniform.

Rikwanto said the gunmen used 9-millimeter pistols, the same type of firearms used in a recent string of attacks that killed three police officers in Greater Jakarta in the last two months.

Similar to methods in previous attacks, the gunmen shot Sukardi at a range of around 2 to 3 meters.

Jakarta Police investigators have questioned eleven witnesses, consisting of truck drivers, KPK security officers and a bystander. The investigators are still analyzing closed circuit television (CCTV) footage obtained from the KPK’s headquarters to identify the gunmen.

In response to the latest shooting, President Susilo Bambang Yudho-yono ordered National Police chief Gen. Timur Pradopo to step up security measures within Greater Jakarta.

“Just like the response to previous incidents, the President has instructed the National Police to launch a full-blown investigation in order to arrest the assailants and establish their motives. He also wants a conducive situation for the public,” presidential spokesman Julian Aldrin Pasha said on Wednesday at the State Palace.

Separately, Coordinating Political, Legal and Security Affairs Minister Djoko Suyanto said he had also given orders to the police to step up their vigilance to prevent a repeat of similar incidents.

“They have to intensify the investigation. The police have collected information from the previous incidents. They have databases, so hunt the shooters down.” Djoko said.

Meanwhile, National Police spokesman Insp. Gen. Ronny F. Sompie claimed the force had located two suspects in the latest shooting incident.

Ronny said the two suspects were identified as Hendi Albar and Nurul Haq alias Jeck, who were suspected of also carrying out previous shootings in the Greater Jakarta area that killed three police officers and injured one.

“Our investigators have discovered their hiding place and have called on the group that harbors the two suspects to ask that they be handed over to us,” Ronny said at the National Police headquarters in South Jakarta on Wednesday.

Ronny added the police, for the moment, would not move against the two suspects and would only use persuasion.

“Several times, we have conducted arrests. But we were criticized for applying proper procedures during raids. Now, we are focusing on using a persuasive approach to [make the suspects] surrender,” he said.

Following the string of attacks against police personnel, the National Police ordered officers to not patrol alone.

The National Police chief has also issued an order calling on all personnel to remove their uniforms while not on duty. (ian)

**

Slain cop took risky job to make ends meet

Yuliasri Perdani, The Jakarta Post, Jakarta | Headlines | Thu, September 12 2013, 9:17 AM

The death of Chief Brig. Sukardi is another tale of how low-ranking police officers are struggling to make ends meet, while their generals enjoy lavish lifestyles.

Sukardi, a internal affairs officer from the National Police’s Water and Air Police section (Polairud), was moonlighting, escorting six trucks carrying elevator parts when four unidentified men on two motorcycles shot him dead late on Tuesday.
The perpetrator fired four bullets at close range, hitting Sukardi’s shoulder, chest, abdomen and wrist, then took the officer’s handgun before fleeing the scene.

While the National Police were trying to identify and arrest the perpetrators, the accident raised the question of why Sukardi, an internal affairs officer, had taken the patrol job.

“Our first child has just entered college. That’s why he tried to get extra money to pay for the tuition,” Sukardi’s wife, Tirtasari, told reporters on Wednesday at her modest house in Cipinang Baru police housing complex in East Jakarta.

Tirtasari was referring to her oldest daughter, Dita Kardina Putri, 19, who was taking her third semester at Trisakti Transportation Management College (STMT Trisakti). Dita has a 16-year-old sister, Devita Novita, and an 8-year-old brother, M. Adi Wibowo.

Tirta said Sukardi was unable to cover the family expenses with his Rp 5 million (US$435) monthly wage, forcing him to work his fingers to the bone.

The humble life of Sukardi – and most of the rank-and-file officers – runs contrary to the lives of some high-ranking generals.

The generals earn between Rp 10 and 30 million a month, but own luxurious residences and cars, raising the suspicion they amass fortunes via corruption practices.

Former National Police Traffic Corps (Korlantas) chief Insp. Gen. Djoko Susilo recently shocked the nation when the Corruption Eradication Commission (KPK) exposed his massive wealth.

Early this month, the Jakarta Corruption Court sentenced Djoko to 10 years in prison for inflating the budget of the driving simulator procurement project, which caused Rp 144.9 billion in state losses.

Djoko, a two-star general with a Rp 28 million monthly salary, owns plots of land, compounds, gas stations and flashy cars, with most of them registered under the names of his relatives and wives.

On Monday, National Police Commission (Kompolnas) member Adrianus Meliala revealed three of the nine generals who are expected to replace the retiring National Police chief Gen. Timur Pradopo, had a fortune larger than their financial profile.

A day later, Adrianus clarified his statement was misquoted.

Commenting on the latest shooting, National Police deputy chief Comr. Gen. Oegroseno highlighted the fact that Sukardi had conducted the patrol alone.

“If it was conducted by one person, it was not in line with procedures,” he said.

Last month, the National Police ordered officers not to patrol alone following a string of fatal attacks against police officers in Greater Jakarta.

Meanwhile, National Police spokesperson Insp. Gen. Ronny F. Sompie was more cautious about the case.

He said the force would conduct an internal investigation to discover whether Sukardi had escorted the truck based on his initiative. Ronny, however, underlined it was possible for an internal affairs officer to conduct such a patrol.

“Internal affairs officers perform specialized roles but should also be able to do general police duties such as maintaining public security,” he said at the National Police headquarters in South Jakarta.

**

Rasa Aman Publik di Zona Merah

ARIF HULWAN, Media Indonesia, 12.08.2013

Polri harus secepatnya meng- ungkap kasus pe- nem bakan terhadap polisi yang terus terjadi.

“KEPOLISIAN ha rus bertindak cepat supaya bisa menangkap penembak almarhum dan dihukum sesuai dengan perbuatannya, seberat-beratnya.“

Ucapan itu meluncur terbatabata dari mulut Tirta Sari, istri Bripka Sukardi yang tewas ditembak di Jl HR Rasuna Said, Jaksel, Selasa (10/9) malam.

Tirta Sari menyuarakan harapan sekaligus tuntutan tersebut di sela prosesi pemakaman suaminya, kemarin. Ia seakan mewakili keinginan publik agar Polri segera mengungkap rentetan teror terhadap polisi akhir-akhir ini.

Bripka Sukardi ialah polisi keempat yang meninggal akibat ditembak orang tak dikenal dalam sebulan terakhir. Pada 7 Agustus, anggota Polsek Cilandak Aiptu Dwiyatno tewas di tembus peluru di Ciputat, Tangerang Selatan. Sembilan hari berselang, dua anggota Polsek Pondok Aren, Aiptu Koeshendratna dan Bripka Ahmad Maulana, bernasib sama.

Menurut Ketua DPR Priyo Budi Santoso, serangkaian teror tersebut secara tak langsung membuat masyarakat resah. Apalagi hingga kini Polri tak mampu menangkap pelaku dan mengungkap motif yang mendasari.

“Rasa aman masyarakat berada di garis merah. Ada pertanyaan besar di masyarakat soal rasa nyaman dan keamanan. Polri harus segera mengungkap tuntas kasus ini,“ ujar Priyo di kompleks parlemen, kemarin.

Teror terhadap polisi juga mendapatkan perhatian dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Menurut Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha, SBY telah menginstruksikan pihak berwenang untuk membongkar motif rangkaian teror tersebut sehingga tidak berlarut-larut.

Dalam diskusi pakar di Kantor Media Group, Kedoya, Jakarta Barat, kemarin, pemikir kebangsaan Yudi Latif menilai rangkaian teror terhadap polisi menunjukkan negara gagal melindungi segenap

tumpah darah yang menjadi amanat konstitusi. “Kalau tidak bisa memberikan kesejahteraan, setidaknya negara melindungi rakyatnya. Akan tetapi, melindungi diri sendiri saja tidak mampu, bagaimana bisa melindungi masyarakat,“ ujarnya.

Kader Partai NasDem Effendi Choirie sepaham bahwa rentetan penembakan terhadap polisi pasti juga menakutkan masyarakat. Ia mendesak Polri untuk introspeksi diri kenapa anggota mereka kian rentan sebagai sasaran teror. “Mengapa ada fenomena rakyat melawan polisi? Ini yang harus dievaluasi secara total,“ tandasnya. Seusai melayat ke rumah duka Bripka Sukardi di Asrama Polri, Cipinang, Jakarta Timur, kemarin, Kapolri Jenderal Timur Pradopo berjanji pihaknya akan segera mengungkap teror yang menimpa anak buahnya. “Kita sudah bekerja keras. Tim sudah gerak sejak tadi malam.” Kepala Divisi Humas Polri Irjen Ronny F Sompie menjelaskan 11 orang telah dimintai keterangan terkait dengan penembakan terhadap Bripka Sukardi. Menurutnya, pelaku sudah terbiasa menggunakan senjata api lantaran tembakan mengenai bagian tubuh yang mematikan.

“Ada empat bagian tubuh yang terkena hantaman peluru, salah satunya di bagian mematikan, yakni dada kiri. Lainnya di pundak kiri, perut bagian kiri, dan lengan bagian kiri.

Penembakan oleh dua pelaku dari arah depan,” tutur Ronny.

Ia mengklaim sebenarnya Polri sudah mengetahui identitas pelaku dan sindikat yang menyembunyikan mereka, tetapi pihaknya menunggu mereka menyerahkan diri. “Sekarang polanya enggak perlu penggerebekan keras. Kita enggak mau jadi korban dalam melaksanakan tugas. Lebih baik yang sembunyikan serahkan saja.” (Mad/GG/AN/*/X-8)

**

EDITORIAL Teror untuk Polisi Tiada Henti

Sesegera mungkin menangkap pelaku yang masih melenggang dan sewaktu-waktu bisa kembali menebar teror ialah jawaban paling pas untuk merespons kegalauan publik.”

AKSI teror terhadap aparat kepolisian belum juga berhenti.
Nyawa anggota korps Bhayangkara kembali melayang, rasa aman masyarakat pun terguncang.

Teror teranyar terjadi di Jl HR Rasuna Said, persis di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta Selatan, Selasa (10/9) malam. Korbannya Bripka Sukardi, anggota Provos Mabes Polri yang tengah mengawal truk bermuatan bahan konstruksi. Empat tembakan yang dilepaskan pelaku tepat di bagian dada dan perut mengantarkan bapak tiga anak itu kembali ke pangkuan Sang Pencipta.

Insiden yang menyasar Bripka Sukardi menambah pan jang deret teror terhadap polisi dalam dua bulan terakhir. Pada 27 Juli 2013, anggota Satlantas Polres Jakarta Pusat Aipda Fatah Saktiyono ditembak di Ciputat, Tangerang Selatan, Banten.
Lantas, pada 7 Agustus 2013, anggota Polsek Cilandak Aiptu Dwiyatno meregang nyawa ditembus peluru panas, juga di kawasan Ciputat.

Teror pun berlanjut pada 16 Agustus 2013. Tak tanggung-tanggung pelaku membunuh dua anggota Polsek Pondok Aren, Tangerang Selatan, yakni Aiptu Koeshendratna dan Bripka Ahmad Maulana.

Kita prihatin, amat prihatin, teror terhadap polisi terus saja terjadi. Namun, kita lebih prihatin lantaran peristiwa-peristiwa itu masih menjadi misteri, masih gelap tanpa titik terang siapa pelaku apalagi motif yang melatarbelakangi.

Menko Polhukam, Polri, Badan Intelijen Negara, dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme masih sebatas menduga-duga. Mereka menduga pelaku teror ialah kelompok teroris dengan latar belakang dendam. Dendam karena banyak rekan mereka yang ditangkap atau tewas didor Densus 88 Antiteror.

Mencuat pula spekulasi bahwa teror terhadap polisi ialah wujud balas dendam kelompok preman. Malah muncul prasangka bahwa teror tersebut dipantik persaingan bisnis.

Publik tidak peduli apa pun motif yang mendasari rentetan teror terhadap polisi. Publik hanya ingin Polri bisa secepatnya mengungkap kasus-kasus tersebut, membekuk pelakunya untuk kemudian memastikan tidak akan ada lagi teror serupa.

Teror terhadap polisi yang terus berulang merupakan persoalan yang amat serius. Amat serius karena Polri ialah alat negara untuk menegakkan keamanan, menjaga ketertiban, dan melindungi rakyat dari tindak kekerasan.

Bagaimana bisa optimal melindungi rakyat jika untuk melindungi diri sendiri saja mereka tak mampu? Itulah pertanyaan yang mesti selekasnya dijawab institusi Polri.
Sesegera mungkin menangkap pelaku yang masih melenggang dan sewaktu-waktu bisa kembali menebar teror ialah jawaban paling pas untuk merespons kegalauan publik.

Tidak gampang memang membongkar kasus yang minim saksi seperti kasus teror terhadap polisi. Akan tetapi, sesulit apa pun, itulah tugas polisi demi melindungi anggota dan memberi rakyat rasa aman.

**

Ini bukan Mimpi, Bapak sudah enggak Ada

Begitulah kata-kata bernada getir yang terucap dari bibir Dita Kardina Putri, 19, putri sulung anggota Provos Markas Besar Polisi Republik Indonesia Bripka Sukardi.

Kemarin, Dita memandangi peti jenazah ayahnya di Rumah Duka Gedung Serbaguna Sanggita, Rawamangun, Jaktim. Air mata sesekali membayangi bola matanya, tapi ia berusaha terlihat tegar di depan ibu dan kedua adiknya.

Berbeda dengan Dita yang tampak tenang, sang adik, Devi Novita, 14, terus menangisi kepergian ayahnya.
Bahkan Devi sempat menjeritjerit karena tak kuasa menahan kesedihan. “Ayah bangun! Ayah bangun!“ teriak Devi. Devi lalu membuka kain kasa yang menutupi jasad ayahnya, kemudian mengusapusap wajahnya. Air matanya tumpah.

Ratusan pelayat yang hadir memenuhi rumah duka pun turut merasakan kesedihan keluarga.
Isak tangis anak korban membuat hati siapa saja yang melihatnya ikut bergetar. “Lihatnya jadi pengen nangis,“ ucap salah seorang pelayat sambil terisak-isak saat melihat Devi terus menangis di depan peti jenazah ayahnya.

Persis di depan peti jenazah, Tirta Sari, 44, istri Bripka Sukardi, terduduk lemas. Sambil memangku putra bungsunya, Adi, 8, yang belum kunjung tidur sejak Selasa (10/9) malam, dia berupaya menenangkan putri keduanya. “Devi, sudah Devi, Bapak sudah pergi. Devi tadi kan janji enggak mau nangis lagi, janji kuat,” ucapnya.

Meski kehilangan sosok pemimpin keluarga, Tirta Sari mengaku tetap tabah menghadapi takdir. Ibu rumah tangga itu teringat kenangannya saat terakhir berjumpa dengan suaminya.

Seperti hari-hari biasa, ibu tiga anak

itu menyiapkan jaket kulit hitam terakhir untuk sang suami.

Sebelum insiden penembakan, Tirta Sari sempat merasakan fi rasat bahwa akan terjadi petaka. Dia merasa tubuhnya tiba-tiba lemas.

Lalu, saat mencoba menghubungi Bripka Sukardi, ponselnya mati.

Padahal, biasanya sang suami kerap menelepon dirinya. “Kemarin malam Ibu memang tiba-tiba sakit, lemas enggak ada tenaga,” imbuh Dita.

Bripka Sukardi memang dikenal sebagai sosok yang baik dan bertanggung jawab. Saat peristiwa penembakan, dia sedang mengawal enam truk yang membawa bahan bangunan dari Tanjung Priok ke kawasan Kuningan.

Hal itu dilakukannya untuk membiayai kehidupan seharihari. Apalagi, Dita kini berkuliah, yang kedua duduk di bangku SMP, dan yang ketiga masih SD. “Bapak memang cari tambahan dari ngawalngawal,” jelas Tirta Sari.

Kini, keluarga Bripka Sukardi berharap kepolisian bisa secepatnya menangkap pelaku penembakan dan menghukum seberat-beratnya sesuai hukum yang berlaku.

“Kepolisian bertindak cepat, supaya bisa menangkap penembak almarhum. Dan dihukum sesuai dengan perbuatannya, seberatberatnya,” ucap Tirta Sari dengan terbata-bata.

Tepat pukul 12.00 WIB, jenazah dibawa ke Masjid Al-Manah yang terletak persis di samping rumah duka untuk disalatkan dan menjalani upacara pemakaman secara militer di TPU Kemiri, Rawamangun, Jaktim.

Puluhan rekan sesama polisi ikut mengantarkan almarhum, tembakan salvo dilepaskan ke udara, sebagai bentuk penghormatan terakhir kepada almarhum. “Ayah udah enggak ada, ini bukan mimpi,” kata Dita setelah melihat ayahnya dimakamkan. (Vera Triyani/J-3)

**

POLISI HARUS WASPADA

Esthi Maharani, Dyah Ratna Meta Novia

Kapolri menegaskan, polisi tak akan mundur.

JAKARTA — Penembakan ter- hadap Bripka Sukardi menunjukkan pentingnya kerja sama semua pihak dalam mencegah aksi teror. Menko Polhukam Djoko Suyanto meminta polisi untuk meningkatkan kewas- padaan karena telah beberapa kali menjadi sasaran tembak.
Serangan terhadap aparat, khusus- nya yang berdinas dan berseragam, kata Djoko, tidak dapat dibenarkan dengan alasan apa pun. \”Baik dari pen dekatan sisi agama, sosial, ke – masya rakatan, apalagi pendekatan hu kum,\” kata dia, Rabu (11/9).
Menko Polhukam menjelaskan, korban tidak memiliki masalah apa pun dengan para pelaku. Sebaliknya, mereka malah menjadi korban aksi kekerasan dan teror yang hingga saat ini pela ku nya masih diburu polisi.
Kapolri Jenderal Timur Pradopo mengingatkan segenap anggota Polri bahwa kasus penembakan terhadap Bripka Sukardi harus segera tuntas.
Penembakan ini, tegas Timur, jangan membuat polisi gentar dalam men- jalankan tugas.
Menurutnya, polisi tidak boleh mundur sedikit pun untuk melindungi masyarakat dan menjalankan tugas dengan benar. Kehilangan nyawa, sambung Kapolri, sudah menjadi ri – siko yang harus diterima polisi dalam bertugas.
Sukardi ditembak orang tak di – kenal di depan gedung Komisi Pem – berantasan Korupsi (KPK), Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Selasa (10/9), pukul 22.30 WIB. Dia mening- gal di lokasi kejadian dengan luka di leher, dada, dan perut.
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Rikwanto mengatakan, polisi menemukan tiga selongsong dan se – butir anak peluru. \”Kita masih cari (anak peluru) dua lagi\” kata dia. Su – kardi ditembak dari jarak tiga meter oleh orang berjaket merah.
Polisi sudah memeriksa 11 saksi di lokasi kejadian, termasuk sopir dari enam truk yang sedang dikawal Sukardi. Polisi juga sudah menerima rekaman closed circuit television (CCTV) di depan gedung KPK. Rik – wanto belum memastikan kaitan kasus ini dengan kasus penembakan polisi sebelumnya.
Pada 16 Agustus malam, dua polisi ditembak di kepala dan meninggal di tempat kejadian di Pondok Aren, Tangerang, Banten. Kedua korban tewas itu adalah Aiptu Kus Hen drat – no dan Bripka Ahmad Maulana.
Sejumlah kalangan, termasuk Badan Intelijen Negara (BIN), mem- perkirakan kasus penembakan ter- hadap polisi bisa disebabkan beberapa hal. Di antaranya, dendam atas kasus yang ditangani, sengaja menebar teror, dan ingin menciptakan ketidakstabil – an keamanan di masyarakat.
Belakangan, Polri memang giat melancarkan perang terhadap teror- isme dan narkoba. Jika sebelumnya aksi serangan ditargetkan pada segala hal berbau Barat, penjajahan di Pa – lestina, kini beralih polanya dengan menyerang aparat.
Ketua DPR Marzuki Alie menga – takan, penembakan misterius ke pada polisi akhir-akhir ini merupakan teror luar biasa. \”Polisi saja bisa menjadi korban, apalagi rakyat sipil yang tidak berdaya sama sekali\” ujar Marzuki.
Kriminolog dari Universitas Ga djah Mada Suprapto menilai, pe nem bakan terhadap polisi bertujuan untuk me – lemahkan penegakan hu kum. Menurut dia, tak menutup ke mung kinan kasus ini terkait dengan kasus korupsi atau dinamika di internal Polri.
(c91/gilang akbar prambadi/bilal ramadhan/antara, ed: m ikhsan shiddieqy)

BIDIKAN PENEMBAK MISTERIUS
Anggota Provos Ditpolairud Mabes Polri Bripka Sukardi ditembak orang tak dikenal di depan gedung KPK, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Selasa (10/9) pukul 22.30 WIB. Ketika itu, Sukardi sedang mengawal truk kontainer yang berangkat dari daerah Tanjung Priok, Jakarta Utara, menuju Kuningan, Jakarta Selatan.

– Sekitar pukul 22.10 WIB, Bripka Sukardi mengen- darai se peda motor bernomor po lisi B 6671 TXL melintas di jalur lambat Jl Rasuna Said.
Dia mengawal enam truk bermuatan besi dan baja.
– Sekitar pukul 22.20 WIB,iring-iringan Su – kardi dan enam truk melintas di depan gedung KPK. Sukardi berada di posisi paling depan. Dua sepeda motor memepet Su – kardi. Laju satu dari dua sepeda motor itu terhenti. Sukardi tetap melaju.
– Tiba-tiba, seorang yang duduk di bagian be lakang motor meng arahkan pistol ke arah Sukardi dan melepaskan dua tem- bakan. Bripka Sukardi tersungkur di jalan.
Dia berusaha menge – luarkan pistolnya. So – pir-sopir kontainer ber henti, tapi tidak turun dari kendaraan- nya.
– Pengendara motor yang berhenti di depan KPK turun dan menghampiri Sukardi.
Orang tak dikenal itu menembakkan peluru ke arah dada Sukardi dari jarak dekat hing – ga tewas. Dia juga mengambil pistol milik Sukardi. Kemu – dian, penembak mis- terius itu kembali ke motor lalu ngebut dengan motor lainnya.
– Seorang perempuan mengenakan helm putih mengendarai m otor Mio warna me – rah berhenti di depan KPK. Dia berteriak ke arah satpam KPK “Polisi. Polisi ketem- bak,” teriaknya sambil menunjuk ke Sukardi.
– Sekitar pukul 22.45 WIB, Sukardi dibawa ke rumah sakit meng- gunakan ambulans.

Sumber: Mabes Polri

**

Usut Penembak Polisi

Penembakan kepada aparat penegak hukum kembali terjadi, Se lasa (10/9) malam. Kali ini, korbannya adalah Bripka Su – kar di, anggota provost Ditpolair Mabes Polri, yang sedang meng awal enam truk kontainer berisi elevator partsuntuk Rasuna Said Tower, Jakarta. Ia ditembak dari jarak dekat oleh oknum tak di kenal.
Penembakan terhadap petugas kepolisian yang dialami Bripka Sukardi ini merupakan yang kelima kalinya dalam tiga bulan terakhir.
Se belumnya, dua anggota polisi juga menjadi korban penembakan yang dilakukan oknum tak dikenal. Mereka adalah Aiptu Kus Hen – dratna dan Bripka Ahmad Maulana. Keduanya ditembak di Jalan Gra – ha Raya Pondok Aren, Tangerang Selatan, pada Jumat (16/8) ma lam.
Korban lainnya adalah Aiptu Dwiyatno yang ditembak di depan RS Sari Asih, Tangerang Selatan, pada Rabu (7/8) Subuh. Saat itu, ang gota Binmas Polsek Cilandak itu hendak mengisi kegiatan cera – mah di Lebak Bulus, Jakarta Selatan.
Dan pada akhir Juli, tepatnya Sabtu (27/7), anggota Polantas Gam bir, Aipda Patah Saktiyono juga ditembak dua pria tak dikenal di depan Sekolah al-Fath, Ciputat, Tangerang.
Masih ada beberapa anggota kepolisian di wilayah lain yang juga mengalami hal serupa. Tak hanya petugas yang menjadi korban, tapi markas polisi pun tak luput dari aksi teror oleh oknum tak ber – tanggung jawab itu.
Kita tentu prihatin terhadap kondisi ini. Aparat yang bertugas mem – be rikan pelayanan dan perlindungan kepada masyarakat, harus men – jadi korban kebiadaban pelaku. Kita berharap, aksi penyerangan ter- hadap anggota dan markas kepolisian segera berakhir. Dan, juga tak ada lagi aksi-aksi yang melibatkan petugas maupun masyarakat sipil.
Untuk itu, dan agar kejadian serupa tidak terulang di kemudian hari, kita harapkan kasus ini segera diusut tuntas. Siapa pun pe – lakunya harus mendapat sanksi tegas dan dihukum berat.
Adakah kasus ini berkaitan erat dengan peristiwa serupa yang belakangan terjadi dan melibatkan instansi tertentu? Mungkin terlalu berlebihan menuding kelompok tertentu. Dan tentu saja, tudingan itu perlu pembuktian dan penyelidikan lebih lanjut.
Sebagai warga masyarakat, kita sadar bahwa yang diinginkan adalah hidup damai dan tenteram. Namun, terkadang ada saja pihak atau oknum tertentu yang karena kondisi ekonomi, terlilit utang, dan kebutuhan yang besar sehingga harus melakukan aksi teror seperti ini. Bahkan, ada pula yang melakukannya sebagai aksi balas dendam terhadap korban, akibat institusinya dilecehkan.
Namun demikian, apa pun namanya, bentuk teror dan aksi yang demikian, jelas tak bisa dibenarkan. Contohnya, dalam kasus penye – rangan Lapas Cebongan, Yogyakarta, beberapa waktu silam. Pelaku yang merupakan oknum militer itu, akhirnya divonis bersalah karena melakukan aksi tak terpuji itu akibat rekan satu korpsnya dilecehkan oleh korban. Sebagai aksi balas dendam, korban yang berada di Lapas Cebongan pun akhirnya diserang.
Oleh karena itu, apa pun dan siapa pun aksi pelaku teror seperti yang dialami (alm) Bripka Sukardi harus dihukum berat. Kita ber – harap, aparat penegak hukum bisa menuntaskan kasus ini dengan baik dan adil.
Kita sadar, pelaku yang menggunakan senjata api, tentu berkait – an erat dengan izin kepemilikan senjata api. Masyarakat mengetahui bah wa yang berwenang memiliki senjata api hanyalah petugas ke – polisian dan militer. Selain itu, ada pula orang-orang yang mendapat izin khusus untuk memilikinya.
Berkaca dari hal ini, harusnya petugas tak sulit melacak siapa pemilik senjata api yang digunakan pelaku. Karena dari jenisnya dan peluru yang digunakan, sangat bisa dikenali. Namun, jika senjata yang digunakan merupakan senjata rakitan, tentu petugas kepolisian bisa bekerja sama dengan anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) untuk mengusutnya.
**

Pelaku Mahir Menembak

Gilang Akbar Prambadi, Muhammad Akbar Wijaya

Polri perlu memperbarui prosedur pengamanan anggotanya.

JAKARTA — Pelaku penem- bakan terhadap Bripka Sukardi bukan orang sembarangan. Pela – ku tergolong profesional dalam menjalankan aksinya. Berdasar – kan jumlah tembakan dan luka tembak di tubuh Sukardi, pelaku merupakan seorang yang mahir menembak.
Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Ronny F Sompie me – nga takan, meski kasus-kasus pe – nem bakan terhadap polisi ini di – la kukan dari jarak dekat, namun menembak bukan perkara gam – pang. Ronny mencontohkan, pe – nembak Sukardi tahu daerah me – matikan di tubuh korban, yakni le her, perut, dan dada.
Dari empat peluru yang di mun – tahkan pelaku, satu tembak an di – duga meleset. Itu terlihat da ri luka tembakan di lengan bagian kiri yang kemungkinan akibat ter se – rempet peluru yang meleset itu.
\”Itu bagian-bagian memati kan, tentu pelakunya jika pun ti dak mahir, minimal sering meme gang senjata api,\” kata Ronny, ke marin Meski demikian, Ronny me – min ta masyarakat tak menyalah – artikan hal itu. Banyak instansi yang anggotanya terbiasa meng- operasikan senjata, tapi bukan ber arti mereka terkait dengan ak – si-aksi penembakan. Menurut Ron ny, pelaku kemungkinan ter – kait jaringan kriminal, khususnya terorisme.
Kesimpulan sementara me – nge nai pelaku yang mahir meng- gunakan senjata juga terlihat pa – da kasus penembakan terhadap polisi beberapa pekan sebelum- nya. Oleh karenanya, prioritas lang kah pengungkapan yang dila – kukan polisi adalah dengan mela – kukan penangkapan dan pengge – rebekan senjata ilegal runut dila – kukan.
Hasilnya, kata Ronny, dua iden titas pelaku penembakan po – lisi pada medio Juli-Agustus lalu sudah Polri kantongi. Ini dapat di jadikan patokan untuk meng ungkap penem- bakan yang terjadi Selasa (10/9) malam ke marin. \”Sampai saat ini saksi-saksi pe nem bak an ter – kahir kami perik – sa. Jejak-je jak pa – ra pelaku ju ga te – rus kami kejar,\”
kata dia.
Pada 16 Agustus 2013, Bripda Maulana dan Aipda Kus Hen drat no, ang gota Polsek Pondok Aren, men jadi tar get penembakan orang tidak dike nal di Jalan Graha Raya Pondok Aren, Tangerang, Jumat (16/8), pukul 21.30 WIB. Mereka ter luka di kepala dan punggung akibat tembakan dari jarak dua hing ga tiga meter.
Pada 7 Agustus 2013, Aiptu Dwi yatno, anggota Satuan Bin – mas Polsek Cilandak ini mening- gal dunia akibat ditembak orang ti dak dikenal. Peristiwa itu ter- jadi di Jalan Otista Raya, Ciputat, Ta nge rang Selatan, Banten, pa- da Rabu (7/8), sekitar pukul 05.00 WIB.
Kemudian, pada 27 Juli 2013, Aipda Patah Saktiyono menjadi tar get penembakan orang tak di – kenal di Cireundeu, Ciputat, Ta – ngerang Selatan, Sabtu (27/7) pa – gi, pukul 04.30 WIB. Anggota Sat – lantas Polres Jakarta Pusat ini ditembak saat menuju ke kantor – nya di Gambir. Dia mengalami luka tembak di punggung bagian be lakang yang menembus dada sebelah kiri.
Anggota Komisi III DPR Sari – fudin Sudding mengatakan, polisi perlu mengambil langkah-lang – kah khusus guna menghin- dari ter ulangnya pe – nembakan terha dap polisi. \”Jangan biar kan ma sya – rakat trauma, se – hingga me ngu – rangi keperca – yaan mereka pa – da aparat kepo – li sian,\” ujar Sari – fud din, kemarin.
Langkah khu – sus yang perlu di – ambil Polri, misalnya, me nyang kut evaluasi me – nyeluruh terhadap prosedur peng – amanan para anggota saat bertu- gas di la pangan, terutama di dae – rah-dae rah rawan. Selain itu, Polri juga perlu memperbaharui prosedur-prosedur pengamanan terhadap anggotanya.
Prosedur ini penting terutama pada saat bertugas melayani ang – gota masyarakat. \”Kapolri juga harus menjaga mental dan psi – kolo gis anggotanya, agar mereka tetap sigap di lapangan, profesio – nal, serta berani menghadapi ri – siko saat bertugas,\” ujar Sudding.
(ed: m ikhsan shiddieqy )

**

Teror tak Ganggu Tugas Polisi

IRJEN RONNY F SOMPIE
KEPALA DIVISI HUMAS MABES POLRIOleh Gilang Akbar PrambadiApa tindakan Polri dengan ter- jadinya lagi penembakan terha – dap polisi di jalanan?
Tentunya kami tetap lakukan lang – kah-langkah pengejaran dan peng – ung kapan. Perlu diketahui, dua identi – tas pelaku penembakan-penembakan sebelumnya sudah terungkap.
Kami se karang masih membu – runya. Ken da la yang kami hadapi terkait dua pe laku ini karena mereka ma sih bersembunyi dan ada dugaan disembunyikan oleh kelompoknya. Se – hingga, akses deteksi kami cukup ter- ganggu.

Adakah hubungan kedua pe – la ku dengan penembakan terbaru ?
Jelas masih perlu didalami. Terkait kelompok bersenjata atau sindikat mana mereka, kami masih gali infor- masinya. Perlu juga penyelidikan men- dalam apa motif penembakan ini, apa – kah setujuan dengan penembakan-pe – nembakan sebelumnya. Karena kami juga perlu pelajari latar belakang dari korban yang merupakan anggota ka – mi.
Apakah pernah ada masalah atau seperti apa. Saat itu kanalmarhum se dang bertugas melakukan peng – awal an. Kami perlu kaji sangat hati- hati terkait sebuah kesimpulan.

Apakah sudah ada dugaan se – mentara motif para pelaku pe – nem bakan?
Sebelum tertangkap tentu belum bisa motif pastinya disimpulkan. Yang jelas, penembakan pada anggota polisi adalah bentuk teror. Jadi, bisa juga ter – kait kelompok jaringan teror. Ini masih perlu kami selidiki sehingga akan ada kesimpulan nyata mengenai motif.

Apakah ini berarti pelaku meng arah ke kelompok teroris?
Bila melihat modusnya yang me – nye rang polisi dari sekian rentetan, bi – sa ditarik demikian. Namun, kami be – lum bisa mengatakan kelompok mana, jaringan mana, atau bahkan sindikat mana yang bertanggung jawab. Harus dipisah antara kasus satu dan kasus lainnya. Meski korbannya sama ang – gota kami, tetap semua tak bisa disim – pulkan bersamaan. Mungkin saja un – tuk kasus terakhir punya maksud yang berbeda. Dan pelaku pun bisa berbe – da. Kami masih telusuri.

Bagaimana jaminan keaman – an Polri kepada masyarakat ka – re na penembakan polisi mem – buat masyarakat cemas?
Kami tetap bertugas. Demi nusa dan bangsa, Polri tidak akan gentar ka rena memang sudah tugas kami.
Ka mi anggap pekerjaan ini sebagai ke – wajiban dan ibadah. Kepada masyara – kat, mohon partisipasi aktifnya. Kami akan sangat menerima informasi ter – kait ini, meski hanya sebatas ucapan terima kasih yang bisa kami berikan.
Tapi, apresiasi tinggi sebagai sinergitas kami dengan masyarakat akan amat ka mi hargai.
(ed:m ikhsan shiddieqy)

**

Ada Upaya Pelemahan Kepolisian

HAMIDAH ABDURRAHMAN
KOMISIONER KOMISI KEPOLISIAN NASIONAL (KOMPOLNAS)Oleh Gilang Akbar PrambadiSeperti apa Kompolnas me – lihat langkah Polri dalam pena – nganan penembakan anggo tanya?
Seharusnya bisa lebih cepat, ya.
Ka sus ini bukti ada upaya pelemahan kepolisian. Anggota berkurang dan penembakan yang jelas diarahkan ke – pada polisi.
Tampak sudah mereka je las ter- latih untuk melakukan pembu nuhan lewat senjata api. Semakin la ma ter – ungkap, tentu tidak akan ber dam pak po sitif.

Dugaan mengarah pada ja – ri ngan terorisme. Tanggapan Kom polnas?
Seperti yang saya katakan, me – mang belum ada pembuktian. Tapi, kita bisa melihat dari modus dan keli- haian mereka menembak. Sejauh ini kelompok teroris di Indonesia cakap menggunakan senjata api. Dan, sudah menjadi rahasia umum mereka me – musuhi polisi. Jadi, keterkaitan ini bisa saja.

Sebagai pengawas kinerja, sudah ada yang didiskusikan de – ngan Polri?
Itu rencana kami. Segera perlu ada temu wicara untuk menelaah lebih jauh seperti apa taktis Polri mena – ngani rentetan kasus ini. Kompolnas berharap polisi lebih waspada. Se ba – gai pelindung masyarakat, tentu polisi harus sangat kuat.

Langkah apa yang Kompolnas rasa perlu polisi lakukan?
Pertama, untuk pencegahan, ha – rus cepat diungkap agar pelaku tidak lagi melakukannya. Kedua, secara konkret Polri bisa melakukan langkah imbauan bagi setiap anggotanya agar lebih waspada saat bertugas.
Peng gunaan rompi antipeluru, peningkatan kepekaan diri, dan koor- dinasi dengan masyarakat perlu di – apli kasikan.

Soal peredaran senjata api.
Su dah tepatkah langkah Polri?
Ini juga perlu menjadi perhatian.
Razia senjata harus jadi kegiatan rutin.
Jangan insidental saja jika sudah ter – jadi kasus. Garisnya sederhana. Jika peredaran senjata api ilegal bisa dire – dam, kasus seperti ini bisa ditangani dan tidak terjadi lagi. Perlu disadari penembakan polisi tentu bukan krim- inal biasa. Jika belum ada hasil nyata, keamanan nasional bisa terganggu.
Pelaku-pelakunya harus segera ditin- dak. (ed:m ikhsan shiddieqy)

**
**
16.09.2013

SENJATA ILEGAL Ganggu Stabilitas

Gilang Akbar PrambadiSemua senjata api di tangan sipil tergolong ilegal.

JAKARTA — Peredaran senjata api menjadi akar masalah sejumlah aksi kriminal yang terjadi beberapa hari terakhir ini. Senjata yang beredar bebas tidak hanya berpotensi menimbulkan aksi kriminal, tapi juga mengganggu stabilitas keamanan.
Kriminolog dari Universitas Indonesia, Mulyana W Kusumah, mengatakan, senjata api akan mengganggu stabilitas ketika berada di tangan kelompok terorganisasi. Pembiaran operasi kelompok bersenjata terorganisasi ini, kata dia, berpotensi menimbulkan pola imitasi gerilya kota.
“Jelas, ini akan mengganggu stabilitas politik dan keamanan. Aparat tidak bisa menganggap remeh peredaran senjata ini,” kata Mulyana, akhir pekan lalu.
Aksi penembakan yang beberapa kali terjadi di wilayah Jakarta dan sekitarnya harus menjadi catatan Ke polisian Indonesia (Polri). Jakarta, menurut Mulyana, merupakan pusat politik, pemerintahan, ekonomi, dan barometer keamanan sehingga penyalahgunaan senjata berpotensi mengganggu semua sendi kehidupan bernegara.
Pengamat kepolisian Bambang Widodo Umar menyebut kan, peminat senjata api dari pasar gelap cukup banyak. Senjata ini kebanyakan berasal dari negara rawan konflik seperti Afghanistan.
“Senjata-senjata itu dulunya dipakai penjahat di negara-negara tersebut. Lalu, dibeli dan diedarkan di Indonesia,” kata Bambang, Ahad (15/9).
Senjata api sangat ber bahaya karena hanya pelaku kriminal kelas kakap yang berani menggunakan, yakni teroris, pengedar narkoba, dan perampok dengan kekerasan. Penjahat kelas teri, kata Bambang, belum banyak menggunakan senjata api.
Berdasarkan data Polri hingga pertengahan 2012, terdapat 18.030 pucuk senjata api berizin di tangan sipil. Jumlah itu terdiri dari senjata berpeluru tajam 3.060 pucuk, berpeluru karet 9.800 pucuk, dan berpeluru gas 5.000 pucuk.
Pada tahun yang sama, Polri menarik 10.910 senjata api karena tak ada izin atau izinnya habis.
Penyalahgunaan senjata api pada 2009 tercatat 171 kasus, pada 2010 mencapai 143 kasus, dan pada 2011 terdapat 139 kasus. Memasuki 2013, pe nembakan mulai banyak menimpa polisi. Terakhir, Aipda (anumerta)
Sukardi yang berseragam dinas tewas ditembak ketika mengawal truk pada Selasa (10/9) dan Briptu Ruslan luka akibat tembakan di kaki oleh peram- pok sepeda motor di Cimanggis, Depok, Jawa Barat, pada Jumat (13/9)
Kadiv Humas Polri Irjen Ronny F Sompie mengatakan, Polri terus membatasi peredaran senjata api. Polisi tidak lagi mengeluarkan izin untuk kepe milikan sejak 2006. Kapolri saat itu, Jenderal Sutanto, meminta seluruh senjata yang beredar legal ditarik.
Ronny menegaskan, seluruh senjata yang ada di masyarakat di anggap barang ilegal. “Kecuali (senjata api)
Polri, TNI, dan untuk atlet. Atlet pun ada aturannya,” kata dia. Atlet di Persatuan Menembak Sasaran dan Berburu Indonesia (Perbakin) memiliki gudang senjata dan hanya boleh digunakan seizin Polri.
Komisioner Komisi Kepolisian Nasional Hamidah Abdurrahman menilai, penanganan penyalahgunaan senjata harus melalui razia rutin, tidak ber sifat insidental. Jika peredarannya bisa diredam, kasus penembak an tak akan terjadi. (antara, ed: m ikhsan shiddieqy)

__

Penembakan Polisi

Editorial Republika
Peristiwa penembakan yang menyebabkan empat polisi te – was di sejumlah tempat sudah lama berlalu. Namun, hing – ga ki ni pelakunya tak kunjung ditangkap. Bahkan, kejadian penembakan terhadap polisi tak berhenti.
Terakhir, penembakan menimpa Briptu Ruslan di Cimanggis, Depok, Jawa Barat. Ruslan memang hanya menderita luka, tapi sepeda motor miliknya dibawa kabur penyerang.
Kendati keterangan resmi polisi mengatakan modus penem- bakan Ruslan berbeda dengan kejadian sebelumnya, korbannya toh tetap sama polisi juga. Serangan terhadap aparat ini tentu me resahkan. Kalau penjahat saja berani menyerang aparat yang memiliki senja ta, bagaimana dengan rakyat biasa? Kejadian-ke- jadian itu tak bisa dianggap enteng. Kewibawaan Polri dipertaruhkan untuk mengung kap motifnya dan menangkap pelakunya.
Bandingkan dengan cara polisi menangani kasus serangan yang diduga dilakukan oleh teroris, baik itu peledakan besar atau hanya bom kecil yang tak sengaja meledak. Polisi terkesan begitu sigap untuk mengungkapnya. Kadang tak perlu menunggu hari, dalam beberapa jam saja tersangkanya berhasil dibekuk.
Proses penangkapan jadi santapan media karena disiarkan lang- sung oleh televisi. Polisi kelihatan gagah perkasa.
Kita tidak ingin menduga-duga mengapa dalam kasus terorisme polisi begitu sigap, sedangkan kasus penyerangan terhadap anggota polisi sulit untuk diungkap. Kita hanya agak heran dengan kinerja po lisi yang terkesan lambat mengungkap kasus ini. Polisi terkesan tak berdaya, padahal yang menjadi korban adalah anggotanya. Apa yang menjadi kendala polisi untuk mengungkapkan kasus-kasus itu?
Apa bedanya serangan yang diduga dilakukan teroris dengan serangan terhadap polisi? Bukankan serangan-serangan terhadap polisi itu bentuk teror juga? Bukankah polisi sudah terlatih untuk mengungkap kasus-kasus teror?
Rakyat jelas merasa makin tidak aman dan tidak nyaman. Ka – lau polisi yang bertugas memberi perlindungan saja diserang tak berdaya, siapa lagi yang akan melindungi rakyat? Tidak ada lagi yang ditakuti oleh para penjahat itu. Mereka leluasa menjalankan aksinya membuat takut rakyat, bahkan termasuk polisi juga.
Kita yakin polisi mampu mengungkap kasus-kasus itu, seba- gaimana polisi mampu mengungkap banyak kasus terorisme yang jauh lebih sulit dan lebih rumit. Masyarakat sudah lama me nunggu hasil kerja polisi. Mereka ingin segera kasus-kasus itu diungkap. Mereka ingin para penjahat yang sudah membuat sua sana menjadi tidak aman itu segera dibekuk. Jangan biarkan ke takukan mereka makin bertambah panjang dan korban terus berjatuhan.
Sudah saatnya Mabes Polri memberi perhatian ekstra untuk mengungkap kasus-kasus ini. Kita berharap polisi mengeluarkan kemampuan terbaik yang dimilikinya. Kalau polisi saja tak bisa me lindungi anggotanya dalam kasus penembakan-penembakan ini, sulit kita berharap polisi mampu melindungi masyarakat se – perti semboyannya: melayani dan melindungi.
__

Senpi Rakitan Masih Marak di Mesuji

Mursalin YaslandBANDAR LAMPUNG — Per – edaran senjata api (senpi) makin marak di wilayah Kabupaten Me – suji, Provinsi Lampung. Senpi ra – kitan yang beredar dan berada di tangan warga berupa pistol dan senapan locok. Polisi belum me – ngetahui dari mana warga mem- peroleh senpi rakitan tersebut.
Kepolisian Resort (Polres)
Mesuji gencar mengadakan so – sialisasi terhadap larangan peng- gunaan senpi dan senpi rakitan bagi warga sipil. Ka pol res Mesuji AKBP Trisna mengatakan, so – sialisasi pela rang an senpi rakitan berlangsung sejak 9-14 Septem- ber 2013. \”Sosialisasi dilakukan di Mesuji, termasuk kawasan Register 45,\” katanya, kema rin.
Jajaran Polres Mesuji sendiri sudah menyebarkan brosur koran yang berisi la rangan penggunaan senpi. Polisi juga melakukan pen- dekatan persuasif terkait la – rangan senpi. Selama se pekan sosialisasi, polres telah menerima sedikitnya 15 senpi rakitan. Jenis senpi rakitan yang diserahkan warga secara sukarela tanpa tekanan ini berupa pistol dan senapan.
Menurut Kapolres Trisna, de- lapan dari 15 senpi rakitan yang diserahkan berasal dari penghuni hutan negara Register 45 Mesuji.
Menurutnya, penyerahan ini tak terlepas usaha polisi masuk ke kampung kawasan hutan negara Register 45 Mesuji. Lokasi ini lah yang sebelumnya sempat menjadi pusat pemberitaan nasional ter – kait dengan kasus pembantai an warga.
Senpi rakitan asal warga Reg- ister 45 yang bermukim di wilayah Margajaya terdiri atas tujuh pucuk pistol dan satu sena- pan locok. Sedang kan, tiga pucuk pistol dise rah kan warga Keca- matan Way Serdang serta satu pu cuk senapan locok jenis pena – bur dari Kecamatan Tanjung – raya. Kemudian, tiga pucuk pis- tol di Kecamatan Simpang Pe- matang.
Polres Mesuji mengaku bahwa segala usahanya un tuk mening – katkan rasa aman kepada warga.
Karenanya, ke depan polisi akan terus me lakukan razia rutin ter- hadap pengguna senpi rakitan. Se- lain itu, polres berencana mem – bangun polsek-polsek di wilayah tertentu di kabupa ten perbatasan dengan Pro vinsi Sumatra Selatan (Sum sel).
Usaha razia senjata juga men- jadi usaha untuk mereda kan gangguan keamanan di Mesuji.
Sebab, di kawasan ini kerap tim- bul konflik. (antara, ed: abdullah sammy)

__

Polisi Sita Senjata Asal Filipina

Tersangka berprofesi se- bagai petani.PALEMBANG — Lalu lin – tas senjata api (senpi) antar- pulau terungkap polisi. Pol da Sumatra Selatan (Sum sel)
mengamankan tersangka yang diduga pengedar senpi antar – pulau di kediaman mereka di Desa Sebaubus, Kabupaten Ba nyuasin, Ahad (15/9) dini hari. Polisi menyita tujuh bu – tir peluru dan dua pucuk sen – pi.
Kabid Humas Polda Sum- sel Kombes R Djarod menga- ta kan, polisi telah mengaman – kan Hen, I, dan A dalam peng – edaran senpi tersebut. A sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut. Senpi dan amunisinya diduga dari Filipina sehingga pihaknya te – rus mengembangkan kasus ter sebut.
Barang yang disita se ka – rang ini masih diamankan di Mapolda Sumsel untuk pe – ngem bangan lebih lanjut. Da – lam pengembangan kasus ter- sebut pihaknya bekerja sama dengan Polda Kalimantan Timur karena diduga per edar – annya sudah berkembang sam pai ke sana.
Sedangkan, tersangka sen – diri berprofesi sebagai pe tani dan dalam kasus ini mereka merupakan pemesan.
Selain itu, Polda Sumsel ju ga mengamankan senjata ra kitan sebanyak 57 pucuk dari berbagai daerah, seperti Musi Banyuasin maupun Ogan Ilir, dan barang itu didapat baik dari penyerahan masya – rakat secara sukarela maupun tangkapan serta temuan.
Di Medan, Sumatra Utara (Sumut), kawanan perampok menyatroni toko emas Su ran – ta di Jalan Pertempuran Me – dan, Jumat (13/9). Sebanyak enam orang menggunakan senpi. Salah seorang warga Medan, Toni Sembiring (31 tahun), dalam kesaksiannya menyebutkan, saat terjadinya peristiwa perampokan, lokasi kejadian sangat sepi.
\”Para pelaku perampokan itu diperkirakan sebanyak enam orang dan mengenakan jaket dan helm tertutup,\” ka ta Toni. Dia menjelaskan, da ri enam perampok itu, lima orang ma suk ke toko emas. Se dang – kan, satu orang lagi ber tugas menjaga tiga unit sepeda motor jenis bebek yang diparkir di ujung fly over atau Jalan Layang Pulo Brayan Medan.
Setelah selesai melaksana – kan aksinya, pelaku peram- pokan berjalan dengan santai membawa barang emas hasil kejahatan dalam kantongan plastik hitam. Dari lima per- ampok yang masuk ke toko emas, empat orang di antara – nya terlihat membawa empat pistol. Pada peristiwa peram- pokan tersebut, sempat terde – ngar tiga kali suara tembakan.
\”Kepolisian dan jajaran- nya diminta bertindak tegas terhadap pelaku kejahatan pe- rampokan yang meresahkan masyarakat tersebut,\” kata pengamat hukum Universitas Su matra Utara Pedastaren Ta – rigan di Medan, Sabtu. Pedas – taren mengatakan, pelaku ke – jahatan yang meresahkan ma – syarakat tidak perlu dika sih hati dan harus ditindak tegas sesuai dengan ketentuan hu- kum yang berlaku.
Apalagi, kata dia, ka wan – an perampokan bersenjata itu juga cukup nekat dalam me- laksanakan aksinya dan tidak segan-segan melukai korban- nya yang mencoba melawan.
\”Kepolisian harus bekerja ke – ras dalam memberantas keja – hat an perampokan dan mela – kukan razia terhadap warga yang memiliki senjata api ile- gal,\” ujarnya.
Dia menyebutkan, polisi memiliki tanggung jawab da – lam menciptakan keamanan dan ketertiban di masyarakat (kamtibmas). Kepolisian da – pat bekerja sama dengan ma – syarakat untuk meng anti – sipasi kejahatan perampokan dan menciptakan rasa aman di suatu daerah. Kam tib mas itu, kata Pedastaren, harus di- laksakan dengan sebaik-baik – nya. (antara, ed: m ikhsan shiddieqy)

__

Intelijen Kami Terus Bekerja

Oleh Gilang Akbar PrambadiBRIGJEN BOY RAFLI AMAR KABIRO PENMAS MABES POLRI

Peredaran senjata api ilegal masih marak.
Apa saja langkah Polri menindaklanjuti ini?
Tentunya, kami terus melakukan upaya serta tindakan preventif dan efektif guna me – nindak peredaran senpi (senjata api) agar tidak beredar di tengah masyarakat. Lang – kah-langkah yang kami lakukan memang perlu terus dikerjakan untuk hasil yang mak- simal.
Ada langkah-langkahnya, terutama peng – awasan melalui intel-intel yang tersebar. Ka – mi ikuti terus dan segera melakukan pe – nindakan di titik-titik yang diketahui ra wan terjadinya peredaran.
Seperti apa langkah Polri menjaring senpi ilegal yang beredar ini?
Kami intensifkan razia-razia rutin untuk menjaring senjata. Lalu, melakukan peng – awasan dan penegakan hukum kepada siapa pun yang diketahui memiliki serta menyalah- gunakannya.
Sebetulnya, mayoritas senpi yang beredar dari dalam atau luar negeri?
Dua-duanya ada. Untuk dari luar negeri, dari Filipina selatan ya. Kita tahu di wilayah seperti Moro dan Mindanau, senjata di sana banyak. Lalu, beberapa masuk ke Indonesia lewat wilayah timur Kalimantan, Nunukan.
Jelas, senjata-senjata yang masuk ini ilegal.
Di Cipacing, Jawa Barat, juga kita awasi. Itu rakitan dan tentu saja ilegal.
Penindakan Polri atas masuknya senpi- senpi impor ini?
Selain yang disebutkan tadi, seperti razia dan penegakan hukum lainnya, untuk pence- gahan kami awasi ketat masuknya senpi- senpi ini bersama dengan lembaga lain yang berotoritas, seperti imigrasi dan bea cukai.
Kami bangun terus pengawasan di pintu keluar masuk Indonesia, seperti bandara dan pelabuhan. Unsur TNI, khususnya dari Ang – katan Laut, juga bahu membahu bersama ka – mi melakukan penjagaan.
Dari langkah-langkah ini, mengapa per – edaran senpi masih marak?
Yang terpenting, kini sesegara mungkin mengoptimalkan penekanan dari beredarnya senjata-senjata ini. Kerja sama dengan BIN dilakukan untuk memantau. Kerja sama ini bisa dikatakan sebagai tindakan tertutupnya.
Nah, razia-razia dan penindakan hukum itu disebut tindakan terbuka. Peredaran senpi akan terus bersama-sama kami redam.
(ed: elba damhuri)

__

Intelijen Kita Masih Lemah

Oleh Irfan FitratERLANGGA MASDIANA KRIMINOLOG UNIVERSITAS INDONESIA

BIN menilai peredaran senjata api (senpi)
ilegal masih marak. Bagaimana Anda melihat intelijen bekerja?
Soal intelijen ini lemah. Kecuali, untuk permasalahan tertentu, misalnya, terorisme.
Kalau untuk kejahatan lain tampaknya ber- jalan secara apa adanya. Memang, ada lapor – an-laporan yang telah disampaikan, tetapi ke- mudian tidak serius menindaklanjutinya. Saya kira, intelijen bekerja tidak optimal. Kalau pun bekerja maka eksekusi untuk me – nindaklanjutinya tidak berjalan dengan baik.
Mengenai penanganan peredaran senpi ini di Indonesia, seperti apa?
Memang, data suda ada. Seperti, pusat produksi senjata api itu sudah ada. Kemu- ngkinan orang yang memproduksi senjata api juga sudah ada datanya. Tinggal, bagaimana polisi menindaklanjutinya. Sekarang ini masih kesulitan karena banyaknya kasus yang harus ditindaklanjuti pihak kepolisian.
Sementara, personelnya sedikit.
Karena itu, kepolisian kurang fokus untuk permasalahan senpi ini. Memang perlu ada in- tensitas dan juga sinergitas antara kepolisian dan pihak lain. Kalau memang tidak mampu menanggulanginya, bisa minta bantuan pihak lain. Minta bantuan TNI, misalnya.
Bagaimana upaya mengendalikan peredar – an senpi ini?
Untuk sumbernya memang susah dike- tahui. Karena, sekarang ini sudah karut ma – rut di mana-mana. Pengendalian senjata api ini agak susah. Sehingga, tidak bisa dita ngani secara normal. Harus ada langkah-lang kah extraordinary(luar biasa).
Intelijen di Babinkamtibnas harus berja – lan seefektif mungkin. Razia juga dilaku kan secara rutin. Jangan hanya dilakukan di ja – lan, razia senpi juga bisa menyasar permu – kim an. Prosesnya dilakukan tanpa pandang bulu. Kemudian, pengusutannya harus tun- tas, jangan sampai karena ada kepentingan maka tidak tuntas.
Senjata organik dan lainnya harus dila- porkan kepemilikannya. Ketika ada yang tidak terdeteksi, bisa diproses. Artinya, ini sama saja dengan memegang senjata tanpa ada laporan.
Polisi mengatakan, sumber senpi ilegal bisa dari penyelundupan di pelabuhan-pelabuhan atau daerah konflik. Menurut Anda?
Memang, pelabuhan-pelabuhan itu seha – rusnya jangan sampai diberikan untuk akses pribadi. Sekarang ini ada yang bisa langsung menjadi akses ke rumah-rumah pribadi. Ini berpotensi menjadi jalan untuk penyelundup – an, salah satunya, penyelundupan senjata ini.
Apalagi, wilayah kondisi sangat luas.
Yang berasal dari daerah konflik memang tidak semua senpi dipotong atau diserahkan kepada pihak berwenang. Kemungkinan juga yang dipotong itu senjata yang sudah rusak atau tidak bisa dioperasikan. Sehingga, sen- jata api ilegal itu bisa beredar. Kemudian, masih ada juga gerakan ter se lubung di daerah-daerah konflik untuk ber main politik atau militerisasi.
Bagaimana tren penggunaan senjata api untuk kejahatan saat ini?
Ada kecenderungan meningkat, bisa juga menurun. Apabila aparat berwenang tidak bisa mengendalikan peredaran senpi ini maka penggunaannya bisa jadi akan terus mengalami peningkatan.
(ed: elba damhuri)

__

Menyoal Senjata Api Rakitan

Oleh Rahmad Budi Harto

Nama Mesuji dikenal publik ketika terjadi bentrokan berdarah antara warga, polisi, dan satuan pengamanan perkebunan di Hutan Register 45 pada 2011 lalu. Peristiwa itu terjadi di dua wilayah. Pertama, di Kecamatan Mesuji, Kabupaten Ogan Kemiring Ilir, Sumatra Selatan. Kedua, di Kabupaten Mesuji, Provinsi Lampung. Namun, Mesuji sebenarnya tak hanya di – kenal karena kasus konflik agraria saja. Wilayah itu juga dikenal sebagai pro- dusen senjata api rakitan, tepatnya di dua desa berte- tangga, Sungai Ceper dan Sungai Sodong, Kecamat – an Mesuji, OKI, Sumatra Selatan.
Banyak kejadian krimi – nalitas di Sumatra dan Ja – wa bisa dikaitkan dengan senjata buatan Mesuji. Senjata api rakitan buatan Mesuji tak hanya beredar di kalangan penjahat saja, tapi juga di tangan orang biasa, bahkan para petani. Pekan lalu, sebanyak 15 senjata api disita polisi dari tangan warga perambah Hutan Re – gister 45 di Mesuji Lampung. Mesuji adalah Ci – pacingnya wilayah Sumatra, merujuk pada sentra produksi senapan angin di Sumedang, Jawa Barat, yang juga membuat senjata api rakitan.
Harga jual pistol rakitan buatan Mesuji dan Cipacing relatif terjangkau, mulai dari ratusan ribu sampai beberapa juta rupiah. Harga murah sesuai dengan kualitasnya yang belum bisa me – nyamai pistol pabrikan.
Misalnya untuk revolver, pistol dengan isian peluru dalam silinder. Pada revolver pabrikan, silinder yang berisi enam peluru bisa berputar se cara otomatis untuk mengantar peluru berikut- nya ke rumah picu setelah satu peluru ditem- bakkan. Revolver rakitan memerlukan aksi ma – nual untuk memutar silinder setiap kali peluru dimuntahkan.
Walau kurang dikenal, Mesuji sebenarnya lebih maju daripada Cipacing dalam mempro- duksi pistol dengan isian peluru dalam magasen atau oleh polisi sering disebut pistol FN. Namun, penggerebekan yang dilakukan polisi pada akhir Agustus lalu membuktikan bahwa Cipacing sudah mulai menyusul Mesuji dalam produksi pistol FN.
Dibandingkan revolver, pistol FN punya keun- tungan utama bisa memuat peluru lebih banyak, bisa lebih dari 10 butir di magasennya. Pistol FN mempunyai komponen bernama slideyang menyungkupi laras, bergerak ke belakang tiap kali peluru ditembakkan. Gerakan meluncur ke be lakang lalu balik lagi ke depan ini bertujuan un tuk mengambil peluru baru dari magasen se – kaligus menegangkan pegas pasak pemicu untuk penembakan berikutnya. Lagi-lagi, pistol FN rakitan memerlukan aksi manual menarik slide ke belakang tiap selesai menembak satu peluru.
Walau pengoperasiannya tampak sedikit me – repotkan, bagi para penjahat, menenteng revolver atau pistol FN yang kurang canggih ini sudah menjadi senjata yang mumpuni untuk melindungi mereka.
Maklum, nasib seorang penjahat jalanan di negeri ini jika ter- tangkap amukan mas sa tak begitu meng – gembirakan, bahkan ma ling ayam sekalipun.
Maka, tak heran jika kita semakin sering mende – ngar kasus pencurian atau perampasan se peda motor pun meng gu nakan senjata api. Jumat (13/9) lalu, giliran polisi di Cimanggis, Depok, Jawa Barat, yang men jadi korban kejahatan ini.
Dengan perkakas permesinan yang semakin terjangkau, bahkan sudah ada mesin CNC buatan lokal, tinggal menunggu waktu saja bagi para pe – rajin Mesuji dan Cipacing untuk mampu membuat pistol yang semakin sempurna. Revolver dan pistol FN yang sudah benar-benar semiotomatis, bukan lagi single actionalias harus ngokangtiap kali menembak. Setelah benar-benar terampil, memproduksi senjata api otomatis yang bisa memuntahkan banyak peluru sekaligus sudah bukan mustahil lagi.
Untuk membayangkannya, tak perlu jauh- jauh. Tengok saja di Filipina yang jumlah senjata api legal dan ilegal yang beredar di masyarakat mencapai 3,9 juta pucuk atau tiap 100 penduduk ada 4,7 pucuk senjata api. Di negeri itu, para pe – rajin senjata apinya sudah mencapai taraf profe – sio nal, bahkan mampu membuat senjata api otomatis dengan mengopi senjata militer mulai dari Uzi sampai M-16, walau kualitasnya masih tanda tanya besar.
Namun, statistik berbicara. Tiap tahun, lebih dari 7.700 orang tewas di Filipina oleh senjata api, rankinglima dunia dalam kekerasan senjata api setelah Afrika Selatan, Kolombia, Thailand, dan Amerika Serikat. Kalau sudah begini, ketika kelak terjadi bentrokan horizontal di Indonesia, mungkin kita tak akan lagi melihat warga hanya saling menghunus parang dan golok.

__

Mantan Polisi Miliki Senjata Ilegal

PONTIANAK — Mantan polisi di Pontianak, Kaliman – tan Barat (Kalbar), terlibat ke – pemilikan senjata api ilegal.
Direktorat Reserse Narkoba Polda Kalbar menangkap Iw, mantan anggota kepolisian, karena kepemilikan senjata api ilega dan terkait kasus sabu.
Kapolda Kalbar Brigjen Tu gas Dwi Aprianto mengata – kan, tersangka sudah lama men jadi incaran petugas ke – po lisian. \”Dia ditangkap pada Ka mis (12/9) malam di sebuah tempat kos di Jalan Panglima Aim, Pontianak Timur,\” kata Tu gas, Ahad (15/9).
Selain Iw, polisi juga me – nangkap rekan tersangka ber – inisial KA dan At. Barang buk ti yang disita berupa sepu – cuk senjata api rakitan dan li – ma butir amunisi serta sarung senjata api, satu klip sabu, sa – tu buah bong (alat hisap sabu), tiga buah korek api gas, satu gunting, dan tiga sedot an.
Menurut Tugas, polisi mendapat informasi bahwa ter sangka sering transaksi nar koba. \”Lalu, anggota mela – kukan pengintaian terhadap tersangka, hingga berhasil di – ringkus,\” ujarnya.
Ia mengungkapkan, Iw ju – ga sudah lama menjadi target operasi kepolisian karena ke – rap melakukan aksi kejahatan dan meresahkan masyarakat.
\”Tersangka juga sudah dipe – cat dari anggota Polri tanpa hormat karena telah menco – reng nama baik Polri.\”
Iw sering melakukan pe – merasan dan penipuan terha – dap para tersangka narkoba yang sedang diproses oleh Dit Narkoba Polda Kalbar. Mi – salnya, meminta uang ke pada keluarga tersangka nar ko ba untuk menyogok penyi dik dan uang tersebut dibawa kabur olehnya.
Dia juga pernah menjual na ma pimpinan Polri di Kal – bar dengan tujuan agar me – mu luskan aksi kejahatannya,\”
tutur dia. Senjata api yang di – sita dari tersangka masih ak – tif. Sementara, Direktur Nar – koba Polda Kalbar Kombes Ahmad Alwi mengatakan, para tersangka ditangkap saat sedang menggunakan sabu.
Kasus itu tengah diselidiki mendalam oleh penyelidik Di – rektorat Nar koba terkait pe – masok sa bu dan sumber ke – pemilikan senjata api rakitan.
\”Apalagi, senjata api rakitan itu memiliki lima amunisi yang masih aktif. Kita masih terus dalami perbuatan ter- sangka dan ke pemilikan senpi serta sabu,\” kata dia.
Di Sukabumi, Jawa Barat, kepolisian melengkapi anggo – tanya dengan rompi antipelu- ru, khususnya bagi yang se – dang tugas dengan seragam.
\”Untuk antisipasi kemung – kinan anggota menjadi kor ban teror,\” kata Kapolres Su ka – bumi Kota AKBP Hari San – toso. (antara, ed:m ikhsan shiddieqy)
__

Dua Pistol dari Filipina Disita

Penjualan Senjata Api Antarpulau Terungkap

PALEMBANG, KOMPAS Tiga orang ditangkap dalam penggerebekan terkait dugaan perdagangan senjata api antarpulau di Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan. Dua pistol jenis FN dan revolver serta 7 peluru dan 1 magasin disita. Senjata api itu diduga berasal dari Filipina dan dikirim ke Sumatera Selatan melalui Kalimantan.Dari tiga orang yang ditangkap itu, seorang yang berinisial A (24) ditetapkan sebagai tersangka. Penggerebekan rumah di Desa Sebubus, Banyuasin, itu dilakukan pada Minggu (15/9) subuh. Dua orang lainnya, berinisial Hen dan I, masih diperiksa di Polda Sumsel di Palembang.”Kami belum bisa mengungkapkan senjata api itu dari Kalimantan mana sebab penyelidikan untuk mengungkap jaringan yang lebih besar masih dilakukan,” kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sumsel Komisaris Besar Edy Mustofa di Palembang.

Edy menyebutkan, A berperan sebagai penerima senjata api. Dalam keterangannya, A yang tinggal di Banyuasin itu bekerja sebagai petani karet.

A dilarang berbicara kepada wartawan. Perannya dalam perdagangan senjata api antarpulau itu masih terus didalami polisi.

Saat disita di rumah A, senjata api itu masih terbungkus dalam paket berbungkus kertas karbon. Paket itu diantar melalui jasa pengiriman barang.

”A berperan sebagai jasa penitipan. Pengiriman paket mencurigakan biasanya memakai alamat lain, alamat tak jelas, atau alamat kosong,” kata Edy lagi.

Menurut Edy, kasus perdagangan senjata api antarpulau itu merupakan yang pertama terungkap di Sumsel. Informasi mengenai pengiriman senjata api itu diterima dari kepolisian di Kalimantan, pekan lalu.

Senjata api rakitanSelain senjata api dari penjualan secara gelap, senjata api rakitan diduga masih beredar di Sumsel. Selama tahun 2013, polisi menutup dua bengkel perakitan senjata api rakitan di Sumsel, yaitu di Kabupaten Lubuk Linggau dan Sekayu.

Sebanyak 57 senjata api rakitan disita di Sekayu tahun ini. Senjata yang terdiri dari 39 pucuk yang diserahkan masyarakat, 17 pucuk temuan, dan 1 senjata api rakitan dari penangkapan dimusnahkan. Pemakaian senjata api rakitan juga berulang kali terungkap di Ogan Ilir, Musirawas, dan Ogan Komering Ulu Timur.

Kepala Bidang Humas Polda Sumsel Komisaris Besar R Djarod Padakova mengatakan, Polda Sumsel tahun ini meningkatkan penertiban penggunaan senjata api di masyarakat. Pelaku penyalahgunaan senjata api terancam hukuman hingga 20 tahun penjara.

Di Bandung, Minggu, kriminolog dari Universitas Padjadjaran, Yesmil Anwar, mengingatkan, pengelolaan senjata api di masyarakat harus ditata lebih baik. ”Kepemilikan dan pemakaian senjata api perlu disisir dari hulu hingga hilir. Dari situ dapat diketahui jumlah senjata api yang legal dan ilegal di masyarakat,” katanya. (IRE/SEM)

__

Penjahat Semakin Beringas

BANDUNG, KOMPAS — Tindak kriminalitas kian meresahkan masyarakat sebab penjahat semakin beringas. Selain memakai senjata api, penjahat kini tak segan-segan melukai atau menghilangkan nyawa korbannya.

Demikian dikatakan kriminolog dari Universitas Padjadjaran, Bandung, Yesmil Anwar, Minggu (15/9), di Bandung, Jawa Barat. Perilaku penjahat mengalami pergeseran dari masa sebelum reformasi dengan sesudahnya.

Semasa Kusni Kasdut dan Jhoni Indo masih melakukan kejahatan, mereka meskipun membawa senjata api, tetapi hanya untuk menakut-nakuti korbannya. Sesudah masa reformasi, setelah tahun 1998, penjahat tidak segan menembak korbannya.

”Ini tak lepas dari teori struktural. Di masa reformasi, negara atau aparat negara menunjukkan model kekerasan, misalnya kasus Semanggi, Trisakti, dan penyerangan ke LP Cebongan, DI Yogyakarta. Model ini diyakini pelaku kriminal, bahwa menembak itu suatu kewajaran agar korban tidak melawan,” kata Yesmil.

Dalam sepekan terakhir, di Jabar, terjadi sejumlah tindak kriminal menggunakan senjata api. Pelaku juga melukai korbannya, seperti yang terjadi hari Sabtu, pada Suparmin (42), warga Kecamatan Cimahi Tengah, Kota Cimahi. Ia terluka tembak di perutnya.

Kejadian bermula saat korban akan membuka usahanya, pecel lele. Saat dia membuka pintu rumah, sepeda motor miliknya, Honda Mega Pro berpelat D 4198 SAA, dibawa kabur pencuri.

Korban mengejar pelaku hingga dapat memegang jok belakang sepeda motor itu. Namun, pelaku mengeluarkan senjata api dan menembak perut korban. Korban terjatuh. Sepeda motor korban ditinggal pelaku yang kabur dengan menbonceng pelaku lain dengan sepeda motor.

Jumat lalu juga terjadi perampasan sepeda motor milik Brigadir Satu Ruslan, oleh empat pelaku bersenjata api di Tapos, Kota Depok, Jabar.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Cimahi Ajun Komisaris Suparma menyebutkan, motif kasus penembakan di Cimahi adalah pencurian. (SEM)

__

Senin, 16 September 2013
Penyerangan Aparat

Anomali, Tak Muncul Gerakan Bela Polisi

JAKARTA, KOMPAS —  Berbagai kasus kekerasan dengan senjata api telah memakan korban dari aparat negara, dalam hal ini anggota kepolisian. Namun, hingga kini, anomali muncul lantaran tidak ada respons warga berupa gerakan yang membela kepolisian. Para pengamat menilai, Kepolisian Negara Republik Indonesia harus mawas dengan segala sepak terjangnya selama ini sehingga seperti tidak ”dibela” masyarakat.

Demikian disampaikan pengamat keamanan dan politik dari Universitas Padjadjaran, Muradi, serta pengamat kepolisian, Novel Ali, yang dihubungi dari Jakarta, Sabtu (14/9). ”Kalau kinerja kepolisian bagus dan dekat dengan masyarakat, seharusnya sudah banyak masyarakat yang membela. Tapi, sampai sekarang belum ada gerakan seperti itu. Ini anomali,” kata Muradi.

Kita masih ingat peristiwa beberapa bulan lalu, bagaimana masyarakat berbondong-bondong membela Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ketika institusi yang dianggap berjasa dalam pemberantasan korupsi ini diusik institusi lain. ”Waktu KPK dikepung polisi, marahnya masyarakat luar biasa. Ini polisi diincar teror, sampai hari ini orang marah-marah belum ada,” kata Muradi.

Buah dari kinerjaSituasi seperti ini, kata Muradi, merupakan buah dari kinerja kepolisian yang tidak baik. Keberanian menyerang polisi tidak datang begitu saja, tetapi terakumulasi lama. Muradi menduga dari motif yang berbeda-beda. Mereka yang marah kali ini bukan hanya satu kelompok, melainkan banyak kelompok.

Kelompok teroris bukan satu- satunya yang ingin menyerang polisi, tetapi kata Muradi, ada kelompok lain, di antaranya jaringan peredaran narkoba, preman yang dulu ”dipelihara” aparat dan kini sakit hati, geng motor, serta bisa jadi oknum tentara yang disewa. ”Polri tak boleh menyederhanakan peristiwa ini karena ada konteks ini merupakan hukuman kepada polisi,” kata Muradi.

Penembakan anggota kepolisian yang sedang bertugas di jalan depan Gedung KPK saat situasi masih ramai menandakan pelakunya ingin mengirimkan pesan agar polisi berhati-hati dengan kelompok mereka.

Novel Ali memaparkan, dengan kasus ini, Polri memang harus mawas diri. ”Tingkatkan kegiatan intelijen Polri. Seharusnya bisa mengendus kecenderungan adanya kegiatan memukul Polri. Aparat intelijen kita cukup terdidik untuk masuk ’sarang laba-laba’,” kata Novel.

Kewenangan Polri memang luar biasa, yang berimplikasi pada dinamika lapangan yang tak terkira. Misalnya, adanya kelompok yang merasa sakit hati. Dalam konteks teori kekerasan, Novel mengingatkan, polisi memang berhak menggunakan kekerasan jika mendesak. Namun, penggunaan instrumen kekerasan harus dilakukan dengan arif. ”Tak boleh ada kesan polisi yang militer, polisi itu sipil. Juga tak boleh kelompok sipil menjalankan tugas polisi,” ungkap Novel.

Jika polisi tetap mengandalkan kekerasan dalam setiap operasinya, niscaya makin banyak kelompok yang sakit hati. ”Mereka akan menghimpun kekuatan dan melakukan perlawanan kepada polisi, sekalipun itu tak bisa dibenarkan,” kata Novel.

Baik Muradi maupun Novel sependapat jika polisi dalam menganalisis situasi jangan terlalu sering mengobral opini bahwa semua itu dilakukan oleh kelompok teroris. ”Sedikit-sedikit dikaitkan dengan terorisme, itu akan menambah barisan sakit hati,” ujar Novel. (AMR)

__

Posted in: Uncategorized